69 research outputs found

    PERBANDINGAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA ANTARA SISWA YANG BELAJAR MENGGUNAKAN BUKU TEKS DENGAN SISWA YANG BELAJAR MENGGUNAKAN LEMBAR KEGIATAN SISWA PADA POKOK BAHASAN BANGUN RUANG SISI DATAR

    Get PDF
    AEP SAEPUDIN: “PERBANDINGAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA ANTARA SISWA YANG BELAJAR MENGGUNAKAN BUKU TEKS DENGAN SISWA YANG BELAJAR MENGGUNAKAN LEMBAR KEGIATAN SISWA PADA POKOK BAHASAN BANGUN RUANG SISI DATAR (Studi Eksperimen di Kelas VIII SMPN 1 Sindangwangi)” Keberhasilan pembelajaran matematika tidak luput dari persiapan peserta didik dan juga persiapan gurunya. Sebelum pelaksanaan proses pembelajaran di kelas, seorang guru terlebih dahulu harus mengorganisasi sumber belajar yang akan disampaikan. Salah satu cara mengorganisasi sumber belajar tersebut ialah dengan mempersiapkan, menyusun dan mengembangkan bahan ajar. Bahan ajar yang umum dan jamak dijumpai ialah berupa buku teks, buku suplemen dan lembar kegiatan siswa. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui apakah terdapat perbedaan hasil belajar matematika antara siswa yang belajar menggunakan buku teks dengan siswa yang belajar menggunakan lembar kegiatan siswa pada bidang studi matematika di SMPN 1 Sindangwangi Kabupaten Majalengka. Oleh karena itu, hipotesis yang diajukan adalah terdapat perbedaan hasil belajar matematika antara siswa yang belajar menggunakan buku teks dengan siswa yang belajar menggunakan lembar kegiatan siswa. Pembelajaran menggunakan buku teks yaitu pembelajaran yang menggunakan buku/bahan tertulis yang menyajikan ilmu pengetahuan, secara terstruktur. Pembelajaran menggunakan lembar kegiatan siswa adalah belajar menggunakan lembaran-lembaran berisi tugas yang harus dikerjakan oleh peserta didik yang berupa petunjuk dan atau langkah-langkah untuk menyelesaikan suatu tugas. Populasi dalam penelitian ini adalah kelas VIII SMPN 1 Sindangwangi tahun ajaran 2011-2012 yang berjumlah 5 kelas dengan 176 siswa. Sedangkan sampel dalam penelitian ini adalah dengan menggunakan cluster random sampling yaitu dengan cara diundi sehingga peluang semua kelas sama untuk dijadikan sampel. kelas VIII.C yang berjumlah 34 siswa terpilih menjadi sampel eksperimen I dan kelas VIII.B yang berjumlah 37 siswa terpilih menjadi sampel eksperimen II. Pengumpulan data menggunakan tes hasil belajar, kemudian data yang diperoleh dianalisis dengan menggunakan uji t pooled varians. Hasil penelitian dengan uji hipotesis menunjukan bahwa nilai thitung adalah -2,11, pada taraf kepercayaan 95% (signifikansi 5%) t tabel adalah 1,99. Maka dapat disimpulkan bahwa - thitung < - ttabel (-2,11<-1,99) yang berarti bahwa hipotesis H0 ditolak dan hipotesis H1 diterima. Artinya terdapat perbedaan hasil belajar matematika antara siswa yang belajar menggunakan buku teks dengan siswa yang belajar menggunakan lembar kegiatan siswa. Selain itu dapat dilihat pula persentase ketuntasan belajar siswa yang menggunakan buku teks sebesar 79,41% dengan nilai rata-rata 63,97 sedangkan persentase ketuntasan belajar siswa yang menggunakan LKS sebesar 89,19% dengan nilai rata-rata 69,75. Keyword: Bahan Ajar, Buku Teks, Lembar Kegiatan Siswa dan Hasil Belajar

    NILAI RELIGI DALAM KESENIAN GEMBYUNG DANGIANG BUHUN KAMPUNG CINENGAH DESA CURUG RENDENG : Kajian Semiotik

    Get PDF
    Ieu panalungtikan dikasangtukangan ku ayana globalisasi nu kiwari mahabu mangaruhan kana mekarna kasenian tradisional hususna kasenian Gembyung. Tujuan diayakeunna ieu panalungtikan téh pikeun ngadéskripsikeun 1) sajarah jeung kamekaran kasenian Gembyung Dangiang Buhun, 2) prak-prakan kasenian Gembyung Dangiang Buhun nu ngawengku pra pintonan, prung pintonan, jeung pasca pintonan, 3) ajén réligi nu nyampak dina kasenian Gembyung Dangiang Buhun ngawengku emosi kaagamaan, sistim kapercayaan, sistim ritus ritus jeung upacara kaagamaan, jeung kelompok kaagamaan, sarta 4) unsur semiotik nu nyampak dina kasenian Gembyung Dangiang Buhun ngawengku ikon, indéks, jeung simbol. Métode nu dipaké dina ieu panalungtikan nya éta métode déskriptip. Téhnik ngumpulkeun data dina ieu panalungtikan nya éta téhnik studi pustaka, observasi, wawancara, jeung dokuméntasi. Hasil panalungtikan, dicindekkeun yén ajén réligi nu nyampak dina kasenian gembyung kayaning (1) émosi kaagamaan, nu ngawengku ngadu’a, solat, dzikir, (2) sistim kapercayaan, yén sakumna masarakat Kampung Cinengah ngagem agama Islam, (3) sistim ritus jeung upacara kaagamaan, ngawengku ngadu’a saméméh minton, susuci, jeung nembang atawa ngalagu, sarta (4) kelompok kaagamaan yén sakumna masarakat Kampung Cinengah ngagem agama Islam. Unsur sémiotik nu nyampak dina Kasenian Gembyung Dangiang Buhun ngawengku 20 ikon, 14 indéks, jeung 37 simbol. Ikon kayaning aki, pangrawit atawa nayaga, sindén atawa juru kawih, panongton, indéks kayaning sora lalaguan, latihan, sora waditra, jeung seni sora, simbol nya éta iket, baju kamprét jeung calana pangsi hideung. Dumasar hasil panalungtikan diluhur, bisa dicindekkeun yén ajén-inajén nu nyampak dina ieu kasenian bisa dijadikeun cecekelan masarakat dina milampah kahirupan.;--Penelitian ini dilatarbelakangi oleh adanya pengaruh kemajuan jaman yang mempengaruhi kesenian tradisional khususnya kesenian Gembyung. Tujuan diadakannya penelitian ini yaitu untuk mendeskripsikan 1) sejarah dan perkembangan kesenian Gembyung Dangiang Buhun, 2) proses pertunjukan kesenian Gembyung Dangiang Buhun yang meliputi sebelum pertunjukan, pelaksanaan, dan setelah pertunjukan, 3) nilai religi yang terdapat dalam kesenian Gembyung Dangiang Buhun meliputi emosi keagamaan, sistim kepercayaan, sistim ritus dan upacara keagaamaan, dan kelompok keagamaan, dan 4) unsur-unsur semiotik yang terdapat pada kesenian Gembyung Dangiang Buhun yang meliputi ikon, indeks, dan simbol. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode deskriptif. Teknik pengumpulan data dalam penelitian ini menggunakan teknik studi pustaka, observasi, wawancara, dan dokumentasi. Berdasarkan hasil penelitian disimpulkan bahwa nilai religi yang terdapat dalam kesenian Gembyung terdiri dari (1) emosi keagaamaan, yang meliputi berdo’a, shalat, dzikir, (2) sistem kepercayaan, bahwa masarakat kampung Cinengah beragama Islam, (3) sistem ritus dan upacara keagamaan, meliputi berdo’a sebelum pertunjukan, bersuci, dan bersholawat atau nembang, dan (4) kelompok keaagamaan, bahwa masarakat kampung Cinengah beragama Islam. Unsur semiotik yang terdapat dalam Kasenian Gembyung Dangiang Buhun meliputi 20 ikon, 14 indeks, dan 37 simbol. Ikon terdiri dari aki, pangrawit atau nayaga, sindén atau juru kawih, penonton. Indéks terdiri dari suara lagu, latihan, suara alat musik, dan seni suara. Simbol terdiri dari iket, baju kamprét dan celana pangsi hitam. Berdasarkan hasil penelitian diatas, dapat disimpulkan bahwa nilai-nilai yang terdapat dalam kesenian ini dapat dijadikan pedoman masyarakat dalam menjalani kehidupannya.;--The research was triggered by the progress the affecting, traditional culture especially art Gembyung. The purpose of arranging to research described 1) the history and the development of gembyung buhun art 2) gembyung dangiang buhun covering, before the show the, performances and after the show, 3) religious values are in the arts gembyung dangiang buhun covering, religious emotion , belief system facilities keagaamaan, rites and ceremonies and religious groups, and 4) semiotik elements contained in art gembyung dangiang buhun covering, icon , index and a symbol of. Methods used in research is descriptive method. Engineering data collection in this research used technique the literature study , observation , interview , and documentation .Based on the results of the study concluded that religious value contained in the arts gembyung consisting of (1) emotion keagaamaan , which includes prayed shalat a , prayer , the event , (2) the belief system , that masarakat their Cinengah muslim , (3) system rites and religious ceremony , covering prayed a before the show , if you , and bersholawat or nembang , and (4) keaagamaan group , that people their Cinengah muslim . The semiotik contained in kasenian gembyung dangiang buhun covering 20 icon , 14 index , and 37 symbol .Icons consisting of battery , pangrawit or nayaga , sinden or an kawih , the audience .Index consisting of a song , exercise , to sound a musical instrument , and art to sound .Consisting of iket symbol , his kampret and pants pangsi black .Based on the research done over , we can conclude that nilai-nilai contained in this art could become guidelines people in lived his life

    Project Based Learning Implementation to Student's Scientific Attitude and Creativity Improvement

    Get PDF
    ABSTRACT Scientific attitude and creativity of students in processing information when the learning process is still low. The purpose of this study is 1) to obtain data on the implementation of project based learning model learning can improve scientific attitudes, 2) to determine the implementation of project based learning model learning can increase student creativity. The method used in this research is the experimental method with the technique of sampling by cluster random sampling. The research instrument used was the task and rubric of students' scientific attitudes and creativity. Data analysis techniques normality, homogeneity and hypothesis. The hypothesis t=4.476 means that the implementation of the project based learning model of learning can improve scientific attitudes. The hypothesis t=8.486 means that the project based learning model of learning can increase student creativity. The conclusion is the implementation of the project based learning model of learning can improve students' scientific attitudes and creativity. Teachers should apply a project based learning model with video media on waste recycling materials

    Pembelajaran Nilai-Nilai Kewirausahaan dalam Menumbuh Kembangkan Kemandirian Santri (Studi Kasus Tentang Pembinaan Kemandirian Santri melalui Program Santri Mukim Pesantren Daarut Tauhiid, Gegerkalong, Bandung)

    Full text link
    Program santri mukim merupakan salah satu program unggulan Pesantren “Daarut Tauhiid” (DT). Program ini dicanangkan dalam rangka membangun karakter (akhlak) santri memiliki jiwa entrepreneurship. Salah satunya adalah membina kemandirian santri.Secara umum, penelitian ini bertujuan untuk mengetahui upaya-upaya pesantren DT dalam membina kemandirian santri melalui pembelajaran nilai-nilai kewirausahaan pada program Santri Mukim. Dari aspek metodologi, penelitian ini menggunakan pendekatan penelitian kualitatif dengan metode deskriptif analitis. Teknik pengumpulan data menggunakan teknik observasi, wawancara, studi dokumentasi, dan studi pustaka. Secara umum, dari beberapa temuan penelitian diperoleh bahwa program santri mukim ini sangat tepat bagi orang-orang yang ingin memperbaiki akhlak dan mengembangkan perilaku kewirausahaan yang Islami, belajar mengamalkan ajaran Islam dengan proses pembelajaran yang relatif pendek. Namun kurang tepat untuk orang-orang yang ingin mengkaji ilmu-ilmu agama secara khusus

    PEMBELAJARAN MENGANALISIS ASPEK MAKNA DAN KEBAHASAAN TEKS BIOGRAFI DENGAN MENGGUNAKAN MODEL PERMAIANAN MELALUI MULTIMEDIA PADA SISWA KELAS X SMA N 1 JALANCAGAK SUBANG TAHUN PELAJARAN 2016/2017

    Get PDF
    Pembelajaran menganalisis teks biografi selalu berkaitan dengan keterampilaan menulis. Sehubungan dengan itu, penulis tertarik melakukan penelitian pembelajaran menganalisis aspek makna dan kebahasaan dalam teks biografi dengan menggunakan model permainan melalui multimedia pada siswa kelas X SMA N 1 Jalancagak Subang Tahun Pelajaran 2016/2017. Penulis merumuskan masalah yang penulis ajukan yaitu: 1) Mampukah penulis merencanakan, melaksanakan, dan menilai pembelajaran menganalisis aspek makna dan kebahasaan dalam teks biografi dengan menggunakan model permainan melalui multimedia pada siswa kelas X SMA N 1 Jalancagak Subang?; 2) Mampukah siswa kelas X SMA N 1 Jalancagak Subang menganalisis aspek makna dan kebahasaan dalam teks biografi secara tepat?; dan 3) Efektifkah model permainan melalui multimedia digunakan dalam pembelajaran menganalisis aspek makna dan kebahasaan dalam teks biografi pada siswa kelas X SMA N 1 Jalancagak Subang?. Model yang digunakan oleh penulis yaitu metode penelitian eksperimen semu dengan teknik penelitian studi pustaka, observasi, uji coba, tes dan analisis. Ada pun hasil penelitiannya yaitu: 1) Penulis mampu merencanakan, melaksanakan, dan menilai pembelajaran menganalisis aspek makna dan kebahasaan dalam teks biografi dengan menggunakan model permainan melalui multimedia pada siswa kelas X SMAN 1 Jalancagak Subang. Hal ini terbukti dengan hasil penilaian perencanaan pembelajaran sebesar 4.0, dan pelaksanaan pembelajaran sebesar 3,6 yang termasuk kategori baik sekali. 2) Siswa kelas X SMAN 1 Jalancagak Subang mampu menganalisis aspek makna dan kebahasaan dalam teks biografi dengan menggunakan model permainan melalui multimedia. Hal ini terbukti dari hasil nilai ratarata pretes sebesar 58,5 dan nilai rata-rata postes sebesar 83,96. Peningkatannya sebesar 24,76. 3) Model permainan melalui multimedia efektif digunakan dalam pembelajaran menganalisis aspek makna dan kebahasaan dalam teks biografi. Hal ini dapat dibuktikan dengan hasil uji statistik thitung>ttabel yakni 5,73 > 2,04, tingkatan kepercayaan 95% dengan taraf signifikan 5% dan derajat kebebasan 29. Penulis menyimpulkan bahwa pembelajaran menganalisis aspek makna dan kebahasaan teks biografi dengang menggunakan model permainan melalui multimedia berhasil dengan baik. Kata Kunci: Pembelajaran, menganalisis, aspek makna, kebahasaan, teks biografi, model permainan, multimedia

    PENERAPAN MODEL COOPERATIVE LEARNING TIPE BAMBOO DANCING TERHADAP KEMAMPUAN KOGNITIF MATEMATIKA SISWA

    Get PDF
    Tujuan penelitian ini untuk: mengetahui penerapan tipe bamboo dancing, untuk mengetahui kemampuan kognitif matematika siswa; untuk mengetahui penerapan tipe bamboo dancing terhadap kemampuan kognitif matematika. Penelitian ini menggunakan quasi eksperimental design. Dalam pengambilan sampel menggunakan teknik purposive sampling. Penelitian menggunakan dua kelas yaitu IVA sebanyak 22 siswa sebagai kelas eksperimen dan IVB sebanyak 27 siswa sebagai kelas kontrol. Instrumen penelitian berupa soal tes pilihan ganda. Soal tes diberikan pada tes awal (pretest) dan soal tes akhir (posttest). Sebelum soal tes diberikan diuji terlebih dahulu instrumen tes berupa, uji validitas, uji reliabilitas, tingkat kesulitan soal, dan daya pembeda soal dianalisis terlebih dahulu. Analisis data pengujian hipotesis dalam penelitian ini menggunakan Independent Samples T-Test yang sebelumnya telah diuji untuk normalitas dan homogenitas. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa (1) Penerapan tipe bamboo dancing berjalan dengan baik dan efektif hal ini dapat dilihat dari hasil kenaikan rata-rata kelas eksperimen yang menggunakan tipe bamboo dancing (2) Data hasil tes awal dan tes akhir dari kedua kelas tersebut dianalisis, diperoleh hasil rata-rata tes awal (pretest) kelas eksperimen sebesar 54,55 dan tes akhir (postest) sebesar 87,14 sehingga terdapat kenaikan sebesar 59,74%. Sedangkan rata-rata tes awal (pretest) kelas kontrol sebesar 53,33 dan tes akhir (postest) sebesar 72,19 sehingga terdapat kenaikan sebesar 35,36%. Hal ini diperkuat dengan uji perbedaan rata-rata (Uji-t) yang diperoleh  >  yaitu 5,324>1,678 dan nilai signifikannya dibawah 0,05 yaitu 0,00<0,05. Berdasarkan uji N-Gain diperoleh nilai N-Gain kelas eksperimen sebesar 0,72 yang berkriteria tinggi dan kelas kontrol sebesar 0,51 yang berkriteria sedang. (3) Berdasarkan hasil ini menunjukkan bahwa Ha diterima dan Ho ditolak maka dapat disimpulkan terdapat pengaruh penggunaan  tipe bamboo dancing terhadap kemampuan kognitif matematika

    Pengaruh komposisi media tanam dan pemberian Pupuk Organik Cair (POC) terhadap pertumbuhan dan hasil tanaman Sawi Hijau (Brassica juncea L.)

    Get PDF
    Penggunaaan Pupuk Organik Cair, media tanam dan pupuk kandang kambing pada tanaman sawi hijau diharapkan dapat meningkatkan pertumbuhan dan hasil tanam sawi hijau. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh komposisi media tanam dan pemberian pupuk organik cair serta interaksi antara keduanya. Penelitian ini telah dilaksanakan pada Maret sampai dengan Mei 2022 di Cileunyi, Kabupaten Bandung, Jawa Barat. Penelitian ini dilaksanakan menggunakan Rancangan Acak Kelompok (RAK) dua faktorial dengan 6 kombinasi perlakuan yang diulang sebanyak 3 kali. Faktor pertama adalah komposisi media tanam yang terdiri dari 2 taraf (m1 = tanah + pupuk kandang kambing 3:1, m2 = tanah + pupuk kandang kambing 3:2). Faktor kedua adalah konsentrasi pupuk organik cair yang terdiri dari 3 taraf (p1 = 0 ml, p2 = 2 ml, dan p3 = 4 ml). Uji lanjut yang digunakan adalah Uji Duncan 5%. Hasil penelitian menunjukan bahwa komposisi media tanam dan konsentrasi pupuk organik cair berpengaruh tidak berbeda nyata terhadap berat basah sedangkan secara mandiri tidak berpengaruh terhadap tinggi tanaman, jumlah daun dan berat kering tanaman

    HUBUNGAN ASUPAN ENERGI TERHADAP STATUS GIZI WANITA SUBUR DI KELAS XII IPA SMA NEGERI 1 CIGUGUR KABUPATEN KUNINGAN

    Get PDF
    asumsi bahwa tidak seimbangnya antara konsumsi dan kebutuhan gizi pada dasarnya berawal dari masalah kekeliruan remaja dalam memahami masalah gizi sehingga berdampak pada masalah gizi. Studi tersebut peneliti lakukan di SMA Negeri I Cigugur Kuningan. Penelitian ini akan mengajukan beberapa pertanyaan yang terkait dengan fokus penelitian, yakni mengenai keterkaitan asupan energi dengan tingkat gizi pada wanita usia subur. Dengan demikian penelitian ini akan dilakukan pada siswa kelas XII IPA di SMA Negeri I Cigugur Kuningan. Adapun metode dalam penelitian ini adalah dengan pendekatan Cross Sectional. Maka, populasi yang akan diambil adalah pada siswa kelas XII AP 1, AP 2 dan AP 3 usia 18 tahun di SMK Model Patriot IV Ciawigebang Kecamatan Cipicung Kabupaten Kuningan, yaitu sebanyak 84 Wanita usia subur. Penelitian ini akan menggunakan teknis analisis univariat untuk memberikan gambaran mengenai asupan energi dan status gizi, sedangkan analisis bivariat akan digunakan untuk mengetahui hubungan antara keduanya. Berdasarkan table pembahasan penelitian, bahwa sebanyak 55 siswa atau 65,5% siswa memiliki asupan energi yang kurang. Kemudian pada table selanjutnya diketahui bahwa sebanyak 50 siswa atau 59,5% siswa memiliki status gizi KEK, sedangkan sebanyak 34 orang atau 40,5% siswa memiliki status gizi tidak KEK. Berdasarkan tabel diatas dapat dilihat bahwa dari 84 Ssiswa responden, 32 siswa (38%) yang memiliki asupan energi kurang mempunyai status gizi KEK, sedangkan sebanyak 14 siswa (16,7%) yang memiliki asupan energi kurang mempunyai status gizi KEK. Sebanyak 4 siswa (4,8%) yang memiliki asupan energi baik mempunyai status gizi KEK. Analisis statistic dengan uji chi square menunjukan P value = 0,007 sehingga dapat dibuktikan bahwa ada asupan energi dengan status gizi wanita usia subur kelas XII. IPA di SMA Negeri I Cigugur Kabupaten Kuningan. Kesimpulan dalam penelitian adalah ada asupan energi dengan status gizi wanita usia subur kelas XII. IPA di SMA Negeri I Cigugur Kabupaten Kuningan, ditunjukkan dari hasil uji chi square menunjukan P value = 0,007 sehingga Hi diterima. Kata Kunci : Asupan Energy, Status Giz

    KONSEP PENDIDIKAN KARAKTER DALAM PERSPEKTIF PSIKOLOGI DAN ISLAM

    Get PDF
    Manusia diciptakan Tuhan dengan ragam karakter. Keragaman karakter manusia memunculkan masalah perilaku di kalangan masyarakat. Pendidikan Karakter merupakan solusi dalam menyelesaikan setiap permasalahan yang ada di masyarakat terutama di dunia pendidikan. Pemerintah Indonesia sedang menggulirkan kembali Pendidikan Karakter sejak tahun 2010 baik dalam bidang pendidikan maupun bidang lainnya. Program pendidikan karakter dianggap sangat penting untuk terus dipertahankan dan ditingkatkan. Peran pemerintah tentu tidak akan cukup dalam meningkatkan pendidikan karakter apabila tidak didukung oleh individu masyarakat. Penerapan pendidikan karakter pun tidak hanya dipahami dari satu sudut pandang saja, namun juga dapat dikaji dari berbagai sudut. Artikel ini membahas bagaimana pendidikan karakter dipahami dari kacamata Psikologidan Islam. Penulis menyimpulkan bahwa baik dari kacamata Psikologimaupun Islam dalam memaknai dan membahas pendidikan karakter keduanya memiliki dasar dalil yang kuat. Kewajiban dalam meningkatkan karakter positif dan mengurangi karakter negatif tentunya menjadi kewajiban semua pihak baik dari individu, keluarga, masyarakat maupun pemerintah yang mempunyai wewenang dalam membuat regulasi penanggulangan menurunya karakter bangsa

    Manajemen penerapan metode talaqqi tahfidzul qur'an siswa- siswi MTS Darul mukmin Kuala Pembuang Kabupaten Seruyan dalam meningkatkan kemampuan hapalan

    Get PDF
    Penelitian ini betujuan untuk mengetahui Manajemen Penerapan Metode Talaqqi Tahfidzul Qur’an Siswa-Siswi Madrasah Tsanawiyah Darul Mukmin Kuala Pembuang Kabupaten Seruyan Dalam Meningkatkan Kemampuan Hapalanan. Ada tiga rumusan masalah, Yaitu: Perencanaan Pembelajaran Tahfidz Al-Qur’an Metode Talaqqi , Pelaksanaan Pembelajaran Tahfidz Al-Qur’an Metode Talaqqi, dan Evaluasi Pembelajaran Tahfidz Al-Qur’an Metode Talaqqi di Madrasah Tsanawiyah Darul Mukmin Kuala Pembuang Kabupaten Seruyan. Penelitian ini dilakukan di Madrasah Tsanawiyah Darul Mukmin Kuala Pembuang Kabupaten Seruyan pada tahun 2020. Subjek penelitian adalah guru pembimbing Pembelajaran tahfidz Al-Qur’an, Waka Kurikulum Madrasah, Staf administrasi dan Siswa Madrasah Tsanwiyah Darul Mukmin Kuala Pembuang Kabupaten Seruyan. Penelitian ini adalah penelitian kualitatif. Pengumpulan data dilakukan melalui wawancara, observasi, dan studi dokumen. Seluruh data yang terkumpul kemudian dianalisis pada dua tahap. Tahap pertama ketika proses pengumpulan data sedang berlangsung, dan tahap kedua setelah seluruh data terkumpul kemudian dianalisis dengan cara deskriptif analitik. Untuk menjaga objektifitas data maka dilakukan beberapa teknik penguji keabsahan data yang sesuai, meliputi perpanjangan keikutsertaan peneliti di lapangan, meningkatkan ketekunan pengamatan, triangulasi, pemeriksaan sejawat melalui diskusi, dan member check. Hasil penelitian ini : 1) Dalam perencanaan Pembelajaran, guru-guru pembimbing belum membuat rancangan Pembelajaran secara tertulis, tetapi hanya dengan cara memberitahukan surat-surat yang harus dihafal kepada siswa di awal semester. 2) Pelaksanaan Pembelajaran Tahfidz Al-Qur’an Metode Talqqi dilaksanakan di luar jam pelajaran 3) Evaluasi Pembelajaran dilakukan pada setiap setoran hafalan siswa kepada guru pembimbing, dan pada setiap akhir semester. Komponen yang dinilai terdiri atas: a. Lancar hafalannya, b. Benar bacaannya (Tajwid dan Makhrajnya), c. Baik Murattalnya. Abstract تهدف هذه الدراسة لمعرفة نظام منهاج التلقي في تحسين قدرة تحفيظ القرآن الكريم في مدرسة ثانوية دار المؤمن كوالا فمبوانج، منطقة سيرويان. هناك ثلاثة عناصر تم قياسها في هذه الدراسة وهي: التخطيط التعليمي لتحفيظ القرآن بطريقة التلقي، وتطبيق تعليم تحفيظ القرآن بطريقة التلقي، وتقويم تعليم تحفيظ القرآن بطريقة التلقي في مدرسة ثانوية دارا المؤمن كوالا فمبوانج، منطقة سيرويان. تم إجراء هذا البحث في مدرسة ثانوية دار المؤمن كوالا فمبوانج، منطقة سيرويان في سنة 2020.وكان موضوع الدراسة هو معلمو ومشرفو تحفيظ القرآن، ووكيل مدير المدرسة قسم منهاج الدراسي، وموظفو الإداريين، وطلاب مدرسة ثانوية دارا المؤمن كوالا فمبوانج، منطقة سيرويان. ونوع البحث هو بحث نوعي. وتم جمع البيانات من خلال المقابلات والملاحظة ودراسة الوثائق. جميع البيانات التي تم جمعها تُحلل على مرحلتين. المرحلة الأولى هي عندما تكون عملية جمع البيانات جارية، والمرحلة الثانية هي بعد أن يتم جمع البيانات ثم تُحلل بطريقة التحليلي الوصفي. للحفاظ على موضوعية البيانات، تم استخدام العديد من التقنيات لاختبار صحة البيانات المناسبة، تشمل تمديد مشاركة الباحثين في هذا المجال، وزيادة إتقان الملاحظة، وطريقة المثلثات ، وتفتيش الأقران من خلال المناقشة وفحص الأعضاء. من خلال هذا البحث تم الحصول على التقرير أن: (1. في تخطيط التعليم، لم يقم المعلمون المشرفون بوضع خطة التدريس مكتوبة، ولكن فقط يخبرون السور التي يجب حفظها للطلاب في بداية الفصل الدراسي. (2. يتم تنفيذ تعليم تحفيظ القرآن بطريقة التلقي يُطَبَّقُ خارج الدرس المقرر. (3. يتم إجراء تقييم التعليم عند تسميع الطلاب حفظهم إلى المدرس المشرف في نهاية كل فصل دراسي. تتكون المكونات التي يتم تقييمها من: أ. أداء الحفظ، ب. صحة القراءة (التجويد والمخرج) ج. جواد الترتي
    corecore