research

KAJIAN AKSESIBILITAS KAUM DIFABEL PADA GEDUNG PASAR ACEH

Abstract

KAJIAN AKSESIBILITAS KAUM DIFABEL PADA GEDUNG PASAR ACEH Oleh :IrfanNIM. 1109200060069Komisi Pembimbing :1.Dr. Ir. Izziah2.Dr. Renni Anggraini, ST, M.EngABSTRAKBangunan publik yang ada di Kota Banda Aceh diharapkan mencerminkan keadilan bagi penduduknya, namun kenyataannya masih ada kelompok masyarakat yang memiliki keterbatasan fisik atau disebut juga kaum difabel (people with different abilities) yang masih belum dapat menikmati hasil dari pembangunan kota terutama aksesibilitas pada bangunan publik kota tersebut. Pemerintah dan pihak penyedia layanan publik seharusnya benar-benar memperhatikan kebutuhan kaum difabel, agar tidak adanya kesenjangan. Salah satu fasilitas pelayanan publik yaitu pusat perbelanjaan yang bersifat komersial yang banyak dinikmati para masyarakat. Penelitian ini dilakukan pada salah satu fasilitas publik yang ada di Kota Banda Aceh, yaitu gedung Pasar Aceh yang terletak di pusat kota, yakni pada Jalan Diponegoro, Kota Banda Aceh. Penelitian ini bertujuan untuk mengkaji ketersediaan fasilitas yang dibutuhkan oleh pengunjung terhadap gedung Pasar Aceh, sehingga dapat digunakan oleh seluruh kalangan/pengunjung gedung Pasar Aceh, mengidentifikasi desain fasilitas gedung yang terdapat pada bangunan Pasar Aceh sehingga dapat diakses oleh semua kalangan serta mengetahui persepsi masyarakat dan kaum difabel mengenai fasilitas di Gedung Pasar Aceh. Metode penelitian yang digunakan adalah deskriptif kualitatif. Pengumpulan data dilakukan dengan observasi, kuesioner dan wawancara mendalam. Hasil penelitian menunjukkan bahwa berdasarkan jawaban responden yang menyatakan aksesibilitas pada gedung Pasar Aceh belum memadai bagi kaum difabel terutama penyandang cacat (bobot nilai 2). Hal ini terlihat dari semua jawaban responden yang memilih jawaban tidak baik untuk setiap pertanyaan, terutama untuk segi aksesibilitas bagi penyandang cacat. Key informant menyatakan bahwa sebelum pelaksanaan pembangunan, pihak terkait sudah berdiskusi dengan kaum difabel dan dalam pelaksanaan pembangunan masukan dari kaum difabel sudah dipertimbangkan. Tetapi ketika pelaksanaan berlangsung, pihak pelaksana diganti, sehingga rencana yang sudah ada menjadi berubah. Kata Kunci : Gedung Pasar Aceh, Aksesibilitas, Kaum DifabelBanda Ace

Similar works

Full text

ETD - Unsyiah Central LibraryProvided a free PDF (195.62 KB)

slims-32815oai:etd.unsyiah.ac.id:slims-32815
Last time updated on December 18, 2017

This paper was published in ETD - Unsyiah Central Library.

Having an issue?

Is data on this page outdated, violates copyrights or anything else? Report the problem now and we will take corresponding actions after reviewing your request.